Senin, 13 Mei 2024 16:48

Polisi Diduga Siksa Remaja di Bulukumba, LBH Makassar: Adili dan Akhiri Impunitas

Editor : Nurdin Amir
Penulis : Samsir
Ilustrasi Polisi(Thinkstock/Antoni Halim)
Ilustrasi Polisi(Thinkstock/Antoni Halim)

Aparat kepolisian mengabaikan prinsip penangkapan yang diatur melalui KUHAP, diantaranya tidak menggunakan kekerasan dan dilakukan secara sewenang-wenang.

Jejakfakta.com, Makassar -- Seorang anak berinisial IK (16 Tahun) mengalami tindakan penyiksaan yang diduga dilakukan oleh Aparat Kepolisian Polres Bulukumba (9/5/2024). Dilansir Kumparan, tindakan penyiksaan ini berawal dari IK dituduh dan dipaksa untuk mengakui perbuatan bahwa dia merupakan seorang kurir narkoba.

Respon atas tindakan kekerasan ini, terlebih IK merupakan seorang anak dibawah umur, Koordinator Bidang Hak Sipil dan Politik LBH Makassar untuk segera melakukan tindakan hukum dan menindak terduga pelaku secara tegas.

“Jika tindakan tegas baik secara etik maupun secara pidana tidak diberikan pada terduga pelaku, maka kekerasan dan penyiksaan oleh aparat kepolisian akan terus berulang, sehingga akan mencederai semangat Negara Hukum yang menjunjung tinggi Hak Asasi Manusia,” tegas Muhammad Ansar, melalui keterangan tertulis diterima Jejakfakta.com, Senin (13/5/2024).

Baca Juga : Pemkot Makassar Gandeng YLBHI-LBH Akan Gelar Seminar dan Peluncuran Kebijakan Keadilan Restoratif

Mengutip Kumparan News, peristiwa itu berawal saat IK tiba-tiba didatangi sejumlah polisi, dimasukkan ke dalam mobil lalu dibawa berkeliling di Kabupaten Bulukumba. Dalam perjalanan, korban diduga dipaksa mengaku sebagai kurir narkoba. IK yang tidak mau, mendapatkan penyiksaan dengan cara dipukul hingga ditodong senjata api atau pistol.

"Saya dibawa ke samping rumahnya omku, di BTN Rinra. Langsung na bilang sebut mi om nu (bandar narkoba) kah sementara jalan itu, belum sampai (rumahnya om). Na pukul kepalaku terus dan na tarik rambutku, dan di situ ada polisi lain hantam juga," kata IK kepada wartawan.

Menurut Ansar, peristiwa penyiksaan yang menimpa IK (16 Tahun) bermula dari pengabaian aparat kepolisian terhadap prinsip penangkapan menurut hukum yang telah diatur melalui KUHAP, diantaranya tidak menggunakan kekerasan dan dilakukan secara sewenang-wenang.

Baca Juga : Kapolrestabes Makassar Menutup Akses Bantuan Hukum terhadap Demonstran Hardiknas

Kecenderungan aparat kepolisian melanggar prinsip hukum dan Hak Asasi Manusia (HAM) semakin diperparah dengan adanya impunitas yang terjadi selama ini di tubuh Polri.

“Kasus penyiksaan yang menimpa IK, tidak bisa dipandang sebagai perkara sepele, karena menyangkut Hak Asasi Manusia. Lagi pula, dalam pengalaman kami melakukan pendampingan, kasus penyiksaan dan kekerasan yang dilakukan oleh aparat kepolisian sampai pada menghilangkan nyawa seseorang bukan kali pertama terjadi,” tambah Ansar.

Atas dasar itu, kata Ansar, dengan melihat pada pratiknya, kasus kekerasan yang dilakukan oleh Aparat Kepolisian itu merupakan kasus yang cukup sulit untuk diadili.

Baca Juga : Polisi Represif Masuk ke dalam Kampus UNM Gunung Sari, Berakibat Mahasiswa Luka

Bagi Ansar, penting untuk mendesak agar perkara ini harus diadili agar tidak terjadinya praktik impunitas ditubuh Polri yang notabenenya merupakan institusi penegak hukum.

“Karena itu, kami memandang, tindakan kekerasan yang seringkali dilakukan aparat kepolisian adalah persoalan yang bersifat struktural, sehingga reformasi aparat keamanan mendesak untuk dilakukan agar penghormatan dan perlindungan terhadap Hak Asasi Manusia benar – benar bisa terwujud,” pungkas Ansar.(*)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

#tindakan penyiksaan #polres bulukumba #kurir narkoba #LBH Makassar #Kekerasan #impunitas
Youtube Jejakfakta.com