Senin, 13 Mei 2024 20:20

Pj Sekda Sulsel - Deputi BPJS Kesehatan Wilayah IX Bahas Peningkatan Kualitas Layanan Kesehatan

Editor : Nurdin Amir
Penulis : Atri Suryatri Abbas
 Penjabat Sekertaris Daerah Provinsi Sulawesi Selatan Andi Muhammad Arsjad menerima kunjungan jajaran Deputi BPJS Kesehatan Wilayah IX di ruang kerjanya, Senin (13/5/2024). @Jejakfakta/dok. Humas Pemprov Sulsel
Penjabat Sekertaris Daerah Provinsi Sulawesi Selatan Andi Muhammad Arsjad menerima kunjungan jajaran Deputi BPJS Kesehatan Wilayah IX di ruang kerjanya, Senin (13/5/2024). @Jejakfakta/dok. Humas Pemprov Sulsel

Tiga daerah di Sulsel, yakni Kabupaten Sidrap, Kabupaten Bulukumba, dan Kabupaten Soppeng, yang keaktifannya dibawah 75 persen.

Jejakfakta.com, MAKASSAR -- Penjabat Sekertaris Daerah Provinsi Sulawesi Selatan Andi Muhammad Arsjad menerima kunjungan jajaran Deputi BPJS Kesehatan Wilayah IX di ruang kerjanya, Senin (13/5/2024).

Andi Arsyad mengatakan, pertemuan tersebut membahas terkait rencana rapat koordinasi yang rutin dilakukan minimal dua kali dalam setahun. Dalam pertemuan itu disepakati beberapa hal yang perlu dipersiapkan dalam rapat tersebut.

"Antara lain, data terkait kepesertaan terutama hasil verifikasi kepesertaan BPJS setiap daerah termasuk dengan akreditasi puskesmas (sebagai Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama), selain itu juga terkait bagaimana kesinambungan pemenuhan daripada apa yang menjadi kewajiban masing-masing pihak kabupaten/kota dan provinsi," ucap Arsyad melalui keterangan tertulisnya.

Baca Juga : Jadi Pilot Project ILP, Kemenkes Tinjau Puskesmas Bontobangun

Yang tidak kalah pentingnya juga, sambungnya, bagaimana memaksimalkan upaya peningkatan layanan terkait dengan BPJS Kesehatan bagi masyarakat.

Terkait dengan masih adanya tiga daerah di Sulsel, yakni Kabupaten Sidrap, Kabupaten Bulukumba, dan Kabupaten Soppeng, yang keaktifannya dibawah 75 persen, Andi Arsjad mengaku akan meminta kehadiran ketiga daerah tersebut dalam rapat koordinasi nanti secara virtual.

"Nanti juga tentu meminta mereka hadir secara virtual untuk menyampaikan apa yang menjadi kendala-kendala dan upaya-upaya yang akan dilakukan memaksimalkan (keaktifannya) apalagi sekarang ini kita sudah UHC (Universal Health Coverage) tidak ada lagi alasan layanan BPJS Kesehatan ini tidak maksimal," tegasnya.

Baca Juga : Progres Pembangunan RS OJK di CPI Makassar Sudah 78 Persen

Sementara itu, Deputi Direktur BPJS Kesehatan Wilayah IX, Yessi Kumalasari menjelaskan, kedatangannya menemui Pj Sekda Sulsel untuk menyampaikan kondisi terkini terkait dengan pelaksanaan Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) di Sulawesi Selatan sekaligus membicarakan beberapa hal yang dapat dikolaborasikan antara BPJS Kesehatan dengan Pemprov.

"Ada tiga agenda penting yang harus ditindaklanjuti dengan forum komunikasi level Provinsi Sulawesi Selatan, yang pertama terkait kepesertaan bahwa di Provinsi Sulawesi Selatan ini sudah UHC (Universal Health Coverage), namun yang jadi atensi tiga kabupaten/kota yang keaktifannya kurang dari 75 persen, yaitu Kabupaten Sidrap, Kabupaten Bulukumba, dan Kabupaten Soppeng," ucapnya.

Selanjutnya, terkait penyediaan layanan kesehatan, kata Yessi, secara umum akses layanan baik di Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama (FKTP) maupun Fasilitas Kesehatan Rujukan Tingkat Lanjutan (FKRTL) itu sudah disiapkan oleh BPJS Kesehatan.

Baca Juga : Pemprov Sulsel Beri Pendampingan Trauma Healing untuk Anak-anak dan Perempuan Korban Banjir dan Longsor

"Namun, masih menjadi catatan BPJS yaitu untuk syarat mutlak bekerjasama dengan BPJS masih ada 104 FKTP yang belum terakreditasi dan masih ada 36 FKTP yang belum mendaftarkan diri di IMN (Indikator Mutu Nasional)," terangnya.

Untuk itu, Ia mengungkapkan dari pertemuan itu disepakati forum komunikasi level Provinsi Sulawesi Selatan dengan BPJS Kesehatan akan segera dilaksanakan. (*)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

#BPJS Kesehatan #peningkatan layanan #jaminan kesehatan nasional #Layanan Kesehatan
Youtube Jejakfakta.com