Rabu, 15 Mei 2024 12:39

Ashabul Kahfi Soroti Kinerja Petugas Kloter, Fokus Urus Jemaah untuk Memudahkan Layanan

Editor : Nurdin Amir
Penulis : Samsir
Ketua Komisi VIII DPR RI, Ashabul Kahfi bersama 3 anggota Komisi VIII melepas kemberangkatan kloter 5 jemaah haji asal Kabupaten Gowa, di Asrama Haji Sudiang, Makassar, Rabu (15/5/2024). @Jejakfakta/dok. Humas Kemenag
Ketua Komisi VIII DPR RI, Ashabul Kahfi bersama 3 anggota Komisi VIII melepas kemberangkatan kloter 5 jemaah haji asal Kabupaten Gowa, di Asrama Haji Sudiang, Makassar, Rabu (15/5/2024). @Jejakfakta/dok. Humas Kemenag

Pemerintah Arab Saudi tidak memperbolehkan lagi melaksanakan ibadah haji tidak menggunakan visa haji.

Jejakfakta.com, Makassar -- Ketua Komisi VIII DPR RI, Ashabul Kahfi bersama 3 anggota Komisi VIII lainnya melakukan kenjungan kerja spesifik ke Makassar dalam rangka melepas kemberangkatan kloter 5 jemaah haji asal Kabupaten Gowa, Rabu (15/5/2024).

Prosesi pelepasan 441 jemaah haji dari Kabupaten Gowa bersama 9 petugas kloter yang dilangsungkan di Aula Mina Asrama Haji Sudiang Makassar dihadiri dan disaksikan sejumlah pejabat.

Hadir Kakanwil Kemenag Sulsel Muh. Tonang, Kabag TU Ali Yifid, Kabid PHU Ikbal Ismail, Kabid Penerimaan Jemaah PPIH embarkasi Makassar Wahyuddin Hakim serta Kakan Kemenag Kab.Gowa Aminuddin. Hadir pula pejabat dari Imigrasi, GIA, Gapura Angkasa, Bea Cukai dan Otoritas Bandara.

Baca Juga : Stafsus Hasanuddin Ali Sampaikan 3 Pesan Kepada Jamaah Haji Kloter 7 UPG Makassar

Ashabul Kahfi dalam sambutannya mengimbau agar para petugas kloter fokus untuk mengurus jemaah, baik pada saat di pesawat maupun selama melaksanakan ibadah di tanah suci.

“Tolong nanti di atas pesawat petugas yang berjumlah 9 orang ini dibagi 3 posisi untuk memudahkan layanan kepada jemaah selama penerbangan,” ucapnya.

Sebagai petugas, lanjut Ashabul Kahfi, jangan justru terbalik, petugas yang diurus jemaah.

Baca Juga : Tinjau Bendungan Jenelata, Pj Gubernur Bahtiar Pastikan PSN di Sulsel Tanpa Hambatan

“Ibadah memang wajib, tapi jangan sampai anda mengutamakan ibadah hajinya daripada melaksanakan tugasnya mengurus jemaah. Mengurus jemaah haji itu pahalanya sama dengan berhaji,” ujarnya.

Kepada Petugas Haji Daerah, Ashabul Kahfi meminta agar menaggalkan jabatannya selama bertugas dan turut mengurus dan membantu jemaah haji hingga kembali ke tanah air.

“Tolong pak, saya garis bawahi anda itu petugas, selama ini rata-rata TPHD dia yang dilayani di atas (tanah suci). Tolong jabatannya disimpan di kampung dan bantu jemaah kita,” pintanya.

Baca Juga : Mesin Pesawat Jemaah Haji Emabarkasi Makassar Rusak, Kemenag Ingatkan Garuda Indonesia Profesional

Selanjutnya, politisi Partai Amanat Nasional ini membeberkan bahwa jemaah haji Indonesia tahun ini adalah jemaah terbanyak sepanjang sejarah republik ini memberangkatkan jemaah haji ke tanah suci yakni 241 ribu jemaah, bahkan jumlah ini terbanyak di seluruh dunia.

Hal lain yang menjadi atensi Ketua Komisi VIII ini adalah imbauan untuk tidak coba-coba melaksanakan perjalanan ibadah haji dengan menggunakan visa selain visa haji.

“Pemerintah Arab Saudi mulai tahun ini tidak memperbolehkan lagi orang ke Arab Saudi mau melaksanakan ibadah haji tapi tidak menggunakan visa haji,” pungkasnya.

Baca Juga : Sempat Alami Kerusakan Pesawat, 450 Jemaah Haji Kloter 5 Embarkasi Makassar Kembali Diberangkatkan 

Sebelumnya Kakanwil Muh. Tonang selaku ketua PPIH embarkasi UPG Makassar dalam laporannya meyampaikan tentang layanan one stop service yang diterapakan di Asrama Haji Sudiang Makassar, sebagaimana termaktub dalam Keputusan Dirjen PHU Kemenag RI Nomor 185 tahun 2023 tentang petunjuk pelaksanaan layanan satu atap

"Tahun ini kita lakukan inovasi layanan, yaitu one stop service, yakni semua layanan kita selesaikan di satu aula, dimulai penyerahan lembar akomodasi, gelang identitas, penyerahan living cost, penyerahan paspor, dan pemeriksaan kesehatan,” tuturnya.

Dengan sistem one stop service ini, kata Tonang bisa memangkas waktu dari 5 jam menjadi kurang dari 2 jam menyelesaikan administrasi jemaah tanpa meninggalkan aula penerimaan.

Baca Juga : Dirut Garuda Sebut Ada Percikan Api pada Penerbangan Haji GA-1105 Makassar-Madinah

Inovasi lainnya sebut Tonang adalah tersedianya meeting point, dimana jemaah haji boleh bertemu keluarganya dalam pengawasan petugas dengan pembatasan waktu. “Termasuk penyedaan handuk di setiap kamar mandi wisma yang bisa dibawa oleh jemaah ke tanah suci,” pungkasnya.(*)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

#Ashabul Kahfi #Jemaah Haji #Kabupaten Gowa #Embarkasi Makassar
Youtube Jejakfakta.com